Salam Online

Suriah Hari Ini: Berpakaian Loreng, Bersenjata, Berjanggut


suriah-mujahidin di Idlib-jpeg.imageSURIAH (SALAM-ONLINE): Salah satu pemandangan khas di Suriah hari ini adalah kaum lelakinya kebanyakan berjanggut. Dari janggut tipis ala Rhoma Irama hingga janggut tebal ala Usamah bin Ladin.

Ciri khas lainnya adalah pakaian ala militer. Celana dan jaket loreng serta sepatu boot lapangan menjadi pakaian yang dipakai kebanyakan orang. Kesan perang dan revolusi pun semakin kental terasa dengan banyaknya pria bersenjata.

Ketika kami singgah untuk makan malam di sebuah restoran di daerah Idlib, para tamu di sana hampir semua membawa senjata. Baik pistol yang terselip di pinggang hingga senapan Kalashinkov yang ditenteng. Sopir mobil yang kami tumpangi pun menyelipkan sepucuk pistol buatam Ceko, V70 dengan kaliber 7,65 mm, di pinggangnya.

Suasana ini agak menegangkan bagi orang sipil seperti kami. Namun ternyata tren ini bukan untuk gaya, melainkan kebutuhan fungsional, bahkan fundamental. Jaket dan pakaian loreng, misalnya, terasa manfaatnya ketika terjadi serangan udara.

Dalam perjalanan, mobil kami sempat berhenti karena ada heli AU rezim yang menjatuhkan bom-bom birmil. Supir segera menyuruh kami turun dan mencari tempat perlindungan. Sementara ia memacu mobilnya dan parkir di tempat yang tersembunyi rerimbunan pohon dan semak-semak.

Suasana tegang pun terasa. Apalagi saya mengenakan jaket tebal dengan warna oranye yang cukup mencolok. Jadi khawatir kalau kami terlihat dari udara dan menjadi sasaran roket atau bom. Pantas saja penduduk sini suka mengenakan pakaian loreng yang lebih menyamarkan dan tak terlihat dari udara.

Sementara untuk senjata, kekacauan setelah revolusi memang memunculkan para qathi’uth thariq atau begal dan rampok yang kerap beroperasi di jalanan. Bepergian tak terasa aman tanpa membawa senjata.

Adapun janggut, setelah revolusi semangat mengamalkan sunnah menjadi tinggi. Maklum, selama 40 tahun rezim Asad berkuasa, hak kaum Muslimin menjalankan syariat sangat dibatasi. Mereka yang mengamalkan sunnah berjanggut akan menjadi sasaran pengamatan intelijen dan dianggap sebagai kaum radikal.

Kini, setelah revolusi berkobar, semangat kembali kepada Islam pun turut berkibar. Termasuk berjanggut bagi kaum lelaki Muslim. Banyaknya pria berjanggut merupakan salah satu bukti fisik yang menandakan revolusi ini adalah revolusi Rabbani. Hal yang selalu dikatakan oleh hampir semua tokoh Suriah yang kami temui. AZ (Jurnalis, Tim-4 HASI)