Kill Him Silently, Film tentang Operasi Pembunuhan Khalid Misy’al Oleh Mossad

Khalid Misy’al

SALAM-ONLINE: Pada tanggal 25 September 1997, dinas rahasia Israel  Mossad mencoba untuk membunuh Khalid Misy’al, pemimpin politik Palestina dari gerakan Hamas.

Sebuah tim terdiri dari enam anggota telah tiba di ibukota Yordania, Amman, seminggu sebelum ditetapkan tanggal untuk pembunuhan kepala biro politik Hamas yang tinggal di pengasingan itu.

Para agen Israel telah masuk melalui Yordania melalui Amsterdam, Toronto dan Paris menggunakan paspor Kanada palsu.

Langkah Mossad untuk membunuh Misy’al datang setelah serangkaian bom bunuh diri yang dilakukan Hamas di Yerusalem dan Tel Aviv. Serangan telah meninggalkan lebih dari 20 warga Israel tewas dan ratusan luka-luka.

Israel marah dan Benyamin Netanyahu, perdana menteri Israel, menyerukan pertemuan darurat dengan petinggi keamanannya, termasuk Mossad.

Pada saat yang sama ada tumbuh rasa saling curiga di jantung hubungan Yordania-Israel. Dengan latar belakang ini, Netanyahu memberikan lampu hijau untuk operasi rahasia Mossad terhadap Misy’al.

Maka digunakanlah racun bereaksi lambat namun mematikan yang secara bertahap akan menutup pusat pernapasan otak, menyebabkan kematian. Rencananya adalah untuk menyemprotkan racun ke telinga Misy’al, tanpa meninggalkan jejak jelas dari senjata apapun, dan menyebabkan kematian dalam waktu 48 jam.

Salah satu pengawal Misy’al, Muhammad Abu Saif, telah mengejar dua agen Mossad yang telah melakukan operasi itu, dengan bantuan seorang perwira Tentara Pembebasan Palestina yang sedang lewat. Kejar-kejaran tersebut berakhir dengan tertangkapnya para agen Mossad tersebut.

Pembunuhan yang gagal terbukti menjadi salah satu kasus terbesar dalam sejarah operasi khusus Mossad, dan momen penting dalam kebangkitan Hamas.

Film ini terdiri dari dua bagian, wawancara eksklusif dengan Misy’al serta dengan Danny Yatom, mantan kepala Intelijen Mossad, yang mendalangi upaya untuk membunuh pemimpin Hamas, dan yang kemudian melarikan diri ke Yordania sambil membawa penawar racun yang menyelamatkan hidup Misy’al itu.

Bagian kedua dari film ini menunjukkan peristiwa setelah upaya pembunuhan yang gagal, termasuk behind-the-scenes dan diskusi selama perjuangan diplomatik yang melibatkan Yordan, Israel dan Amerika Serikat.

Pensiunan Mayor Jenderal Ali Syukri, adalah Sekretaris dari kantor Raja Yordania Hussein pada tahun 1997, memainkan peran kunci dalam mengelola krisis yang terjadi menyusul serangan Israel pada Misy’al.

Raja Hussein disebut Presiden Clinton telah memberitahukan apa yang telah terjadi. Clinton mendengarkan dengan takjub. Dia tidak bisa percaya bahwa bisa terjadi di Yordania. Pada akhir percakapan Clinton marah dan berkata,” Orang itu tidak mungkin “, mengacu pada Netanyahu.

Raja Hussein memberitahu Clinton tuntutannya, “Berikan Penawar dari racun yang digunakan untuk Misy’al.” Dia mengatakan kepada Clinton,  “Perjanjian damai antara Yordania dan Israel akan berakhir jika Misy’al mati.”

Pada saat yang sama, Danny Yatom,  kepala Mossad, segera melakukan perjalanan ke Amman untuk bertemu Raja Hussein. Dilaporkan, Raja Hussein sangat marah dengan Yatom.

Dengan ketegangan berjalan tinggi, Raja Hussein memerintahkan pasukan keamanan untuk mengelilingi kedutaan besar Israel di Amman, dimana anggota lain dari kelompok pembunuh Mossad diyakini bersembunyi disana.

Sementara dokter di rumah sakit Hussein Medical City sedang berjuang untuk mendiagnosa Misy’al, yang sudah terbaring dalam keadaan koma.Hamas-buku Kill Khaled-jpeg.image

Dari hasil konsultasi ahli, dokter menyimpulkan bahwa sejumlah besar obat telah diberikan kepada Misy’al. Pengujian menunjukkan racun tersebut mirip dengan morfin, yang jika diberikan dalam dosis tinggi, akan memiliki efek melumpuhkan sistem pernapasan tubuh.

Kemarahan dan ancaman Raja Hussein terhadap Israel, membuat Israel (Mossad) harus memberikan obat penawar racun itu. Pada tanggal 27 September 1997, Misy’al keluar dari koma, muncul kembali dari “kematian”.

Kill Him Silently (Bunuh Dia diam-diam) adalah sebuah cerita di balik operasi Mossad yang ceroboh untuk membunuh Misy’al, dan berakhir dengan kegagalan. Kasus ini mengangkat citra kelompok Hamas Palestina dan makin menaikkannya pada tangga kekuasaan di Gaza. (eramuslim)

@salam-online

Baca Juga
awefawef16214
%d bloggers like this: