Mantan Politisi Anti-Islam Ini Menjadi Aktivis Masjid

Swiss-daniel-streich-jpeg.imageBERN (SALAM-ONLINE): Ini satu lagi bukti Kekuasaan Allah. Orang yang semula habis-habisan menentang Islam dan paling getol menolak keberadaan Menara Masjid di Swiss, malah berbalik mendukung dan masuk ke dalam barisan ajaran yang paling dibencinya.

Adalah politisi Swiss, Daniel Strech, sosok yang paling menentang  keberadaan Menara Masjid di Swiss,  dimana penolakan itu mengantarkannya ke puncak karirnya sebagai politisi.

Namun, hidayah datang kepadanya. Ia menjadi Muslim pada 2006, dan publik mengetahuinya tiga tahun kemudian. Kini, ia intens mendalami Islam, mempelajari Al-Qur’an dan menjalankan shalat lima waktu.

Strech tak lagi memikirkan karir politiknya. Ia mengundurkan diri dari keanggotaan Partai Rakyat Swiss. Ia lebih memilih aktif di masjid.

“Islam menawarkan saya jawaban logis atas pertanyaan hidup yang penting. Pada akhirnya, saya tidak pernah menemukan dalam agama Kristen, ” kata Streich seperti dikutip Arabnews.com, Jumat (23/10).

Lepas dari partai sebelumnya, Streich kini berpartisipasi dalam membangun Partai Demokrat Konservatif. Partai ini dipilihnya lantaran menawarkan kebijakan toleransi antar umat beragama. Ia pun mulai aktif berkampanye tentang Islam dan Muslim.

Yang menarik, ketika tokoh anti-menara masjid itu beralih ke Jalan Islam, jumlah pendukung keberadaan menara masjid mencapai 42.5 persen. Memang masih kalah dengan persentase yang menolaknya, yakni 57.5 persen. Namun, perlu dicatat, populasi Muslim hanya 6 persen. Artinya bila dikalkulasikan dari jumlah pendukung tentu suara Muslim tidak seberapa.

Para analis menyatakan bahwa kampanye anti-Islam dan larangan terhadap Menara Masjid, telah mendorong warga Swiss memeluk Islam. Berdasarkan data Uni Organisasi dan Komunitas Islam (UIOC)  tercatat ada 3-5 ribu warga Swiss yang masuk Islam. (ROL)

salam-online

Baca Juga
awefawef26517
%d bloggers like this: