Tersinggung Umat Islam Dituding Mau Makar, Panglima TNI Akan Dipanggil Menkopolhukam


Kapolri Tito Karnavian dan Panglima TNI Gatot Nurmantyo

JAKARTA (SALAM-ONLINE): Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto akan segera memanggil Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dan Kepala Polri Tito Karnavian.

Pernyataan ini disampaikan Wiranto menjawab wartawan yang mempertanyakaan pernyataan panglima TNI Gatot yang secara tegas menolak adanya tudingan upaya kudeta dalam aksi bela Islam di Jakarta. Pernyataan ini jelas bersebarangan dengan kepolisian di bawah pimpinan Kapolri Tito yang menyatakan adanya upaya makar dan telah mengamankan pihak-pihak yang diduga melakukan makar terhadap presiden Joko Widodo tersebut.

“Nanti akan saya kumpulkan (panglima TNI dan Kapolri) untuk menjawab pertanyaan kamu ya,” kata Wiranto kepada wartawan di gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Sabtu (6/5/2017).

Sebelumnya, panglima TNI Gatot menegaskan tidak melihat bahwa aksi bela Islam termasuk Aksi Simpatik 55 akan didompleng kelompok tertentu untuk melakukan makar alias kudetata terhadap Presiden Joko Widodo.

Diketahui, Aksi Simpatik 55 yang domotori Gerakan Nasional Pembela Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI), Jumat (5/5), bertujuan untuk mendukung independensi hakim dalam kasus dugaan penodaan agama yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

“Tidak (didompleng),” tegas Panglima TNI dalam acara talkshow #PanglimaDiRosi di Kompas TV, Jumat (5/5/2017).
,
Dengan muka dingin dan sedikit senyum, Panglima TNI mengaku tersingggung dengan pertanyaan presenter Rosiana Silalahi.

“Kudeta Presiden Jokowi, saya agak tersinggung dikatakan seperti itu, karena saya sebagai umat Islam juga,” kata Panglima TNI.

Panglima TNI menjelaskan, para kiai dan ulama adalah motor perjuangan merebut kemerdekaan. Mereka bergerak bersama santri dan masyarakat, gotong royong.

“Kenapa, karena mayoritas masyarakat Indonesia adalah Muslim,” ungkapnya.

“Jadi yang memerdekakan bangsa ini adalah mayoritas umat Islam, umat Katolik, umat Hindu, umat Buddha, dari berbagai macam suku yang tinggal di sini,” tegas Panglima TNI menambahkan.

Dengan asumsi, masyoritas umat Islam yang telah mati-matian merebut kemerdekaan dan mempertahankan kemerdekaan, maka tidak mungkin menghancurkannya.

Masak mayoritas Islam yang memerdekakan bangsa ini (melakukan kudeta/makar)?” ujar Panglima TNI.

“Itu tidak mungkin, buktinya Aksi 411 dan Aksi 212 damai, aman dan tertib. Ini kan berita hoax saja yang menyampaikan seperti itu (kudeta/makar) sehingga menakut-nakuti kita semuanya. Jangan takut, karena Indonesia tidak bisa ditakut-takuti, karena kita adalah kumpulan manusia yang berjiwa satria dan patriot,” tegas Panglima TNI.

Sumber: RMOL.co