Partai Rumah Yahudi: ‘Beri Kami Kementerian Pertahanan atau Kami Keluar’

Menteri Pendidikan Zionis Naftali Bennett (kiri) di Yerusalem pada 12 September 2018. (Thomas Coex/ AFP

SALAM-ONLINE: Partai Rumah Yahudi mengancam akan menarik diri dari koalisi yang berkuasa jika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu tidak menunjuk pemimpinnya, Naftali Bennett, sebagai menteri pertahanan menyusul pengunduran diri mengejutkan Avigdor Lieberman sebagai menteri pertahanan.

Bennett, yang juga menteri pendidikan, mengancam akan menarik partainya dari koalisi yang berkuasa jika dia tidak diberi posisi sebagai menteri pertahanan. Jika Netanyahu menolak tuntutannya, ini akan membuat koalisi tidak mencapai suara mayoritas di parlemen. Jika ini terjadi, akan membuat kemungkinan memicu pemilihan umum lebih awal.

Berbicara kepada Times of Israel (ToI) seperti dilansir Middle East Monitor (MEMO), Rabu (14/11/2018), para pejabat Partai Rumah Yahudi menyatakan, “Beri kami Kementerian Pertahanan atau kami keluar! Ini adalah ultimatum kami untuk tetap berada di pemerintahan (penjajah).”

Ultimatum Partai Rumah Yahudi kemungkinan merupakan respons terhadap klaim dari sumber-sumber di dalam partai yang berkuasa, Partai Likud, yang menyatakan bahwa Netanyahu berencana untuk mengambil peran menteri pertahanan sendiri. Ini akan menjadi tambahan bagi Kementerian Luar Negeri dan Kesehatan yang sudah dia pimpin, sebuah langkah yang  memungkinkan koalisi tertatih-tatih menuju pemilihan pada November 2019—tanggal terbaru mereka untuk pemilu.

Tokoh penting lainnya dari dalam juga mulai bersaing untuk posisi itu, termasuk Menteri Transportasi Yisrael Katz serta Ketua Departemen Luar Negeri dan Komite Pertahanan Avi Dichter, Jerusalem Post melaporkan.

Permintaan Partai Rumah Yahudi menjadi panas karena pengunduran diri Avigdor Lieberman sebagai menteri pertahanan hari ini, setelah dia menyebutkan ketidaksetujuan dengan Netanyahu mengenai gencatan senjata dengan Hamas di Gaza.

Berbicara dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara tergesa-gesa setelah pertemuan darurat dengan partai Yisrael Beitenu, Lieberman mengatakan dari perspektifnya, apa yang terjadi kemarin dalam hal gencatan senjata dengan Hamas, adalah tunduk pada teror. Apa yang sebenarnya dilakukan, menurutnya, menyulitkan keamanan Zionis dalam jangka panjang.

“Bukan rahasia bahwa dalam beberapa bulan terakhir ada ketidaksepakatan antara Netanyahu dan saya sendiri,” ujar Lieberman yang mengklaim bahwa terlepas dari perbedaan-perbedaan ini ia “mencoba untuk tetap menjadi anggota setia pemerintah (penjajah) sejauh mungkin”.

Bennett dan Lieberman telah lama terlibat dalam perseteruan sengit mengenai kebijakan terhadap Gaza. Bennett yang secara teratur mengadvokasi kebijakan tembak-menembak di Vis the Strip, mengatakan pada Oktober lalu, dia akan memberlakukan kebijakan apakah melawan demonstran atau anak-anak yang tidak bersenjata. Sebelumnya Bennett mengkritik pendekatan Lieberman sebagai menteri pertahanan, menuduh dia lemah karena terlibat dalam pembicaraan gencatan senjata.

Bennett menjelaskan, situasi saat ini adalah hasil langsung dari kebijakan Lieberman terhadap Gaza. Dengan kedok ‘pragmatisme’ dan ‘tanggung jawab’, ujarnya, Lieberman telah meninggalkan keamanan penduduk selatan dengan pertimbangan Hamas.

“Waktunya telah tiba untuk mengatakan yang sebenarnya. Perjanjian Lieberman-Hamas telah gagal,” sesalnya.

Sementara itu, Lieberman telah menganjurkan kebijakan yang sama terhadap daerah kantong yang terkepung itu. Ia mengklaim pada Oktober lalu bahwa “tidak ada cara untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata dengan Hamas tanpa menimbulkan pukulan keras ke Jalur Gaza”. (mus)

Sumber: MEMO

Baca Juga