Kerajaan di Negeri Republik

Pasangan Toto Santoso (42) dan Fanni Aminadia (41) yang mengaku sebagai raja dan ratu Keraton Agung Sejagat di Purworejo yang berperan sebagai permaisuri akhirnya ditangkap polisi. (Sumber Foto: detik.com)

Catatan M Rizal Fadillah*

SALAM-ONLINE: Ini bicara tiga Kerajaan yang ditemukan pada 2020 yang cukup menggegerkan sekaligus menggelikan.

Ada Keraton Agung Sejagat dengan Raja R Toto Santoso dan Ratu Fanni Aminadia di Purworejo Jawa Tengah. Lalu muncul Sunda Empire di Bandung, diketahui dalam tayangan video yang nampaknya dibuat pada 2019. Terakhir Kesultanan Selaco Selacau Tunggul Rahayu di Parungponteng Tasikmalaya. Sultannya adalah Rohidin alias Sultan Patrakusumah VIII. Komplek kesultanan “hijau” ini berdiri sejak 2004.

Ketiga “Kerajaan” di atas tidak memiliki akar kesejarahan yang berdasar bukti. Hingga lebih pada khayalan masa lalu yang, katanya, untuk mengantisipasi masa depan. Banyak pandangan yang menyatakan bahwa fenomena Kerajaan tersebut adalah akibat dari stres atau tekanan jiwa, di samping ada juga yang bertendensi penipuan. Totok Santoso sang raja sebelumnya pernah tinggal di rumah bedeng kontrakan 2×3 M di daerah Ancol, Jakarta. Bangkrut dengan hutang ke Bank Rp1,3 Miliar.

Munculnya Raja, Kaisar, atau Sultan yang anehnya selalu ada pengikut itu jika ditelusuri memang berasal dari khayalan tentang kekuasaan. Hampir serupa dengan kasus Nabi atau Malaikat palsu seperti Mozadek, Lia Eden atau lainnya. Bisa berasal dari mimpi, wangsit atau halusinasi. Paham yang lebih universal juga berasal dari khayalan yang dikemas dengan narasi keilmuan seperti Komunisme, Kapitalisme atau dalam agama ada Ahmadiyah dan Syi’ah.

Khayalan kekuasaan dapat memproduk segala macam. Ketika “competitiveness” lemah, yang paling mudah memang klaim. Tidak tanggung-tanggung, mendunia seperti Keraton Sejagat atau Sunda Imperium.

Kini juga perlu ditelusuri lagi di Jawa Barat akan bertambah khazanah “kerajaan baru” yang diawali dari “Forum Silaturahmi Sunda Sadunya”. Sentimen budaya yang bisa bergeser ke arah kekuasaan.

Ciri kerajaan yang utama adalah berpusat pada kekuasaan Raja, kekerabatan (nepotisme), lalu keseragaman karena anti demokrasi, hubungan patron klien kadang penghambaan, anti kritik, serta tidak peduli pada kualitas sang Raja apakah cerdas atau dungu, berpandangan tajam dan luas atau planga plongo, bijak atau zalim, bermoral atau tidak. Simbolisasi lebih penting daripada esensi dan misi pelayanan publik.

Nah yang patut diwaspadai sebenarnya bukan Kerajaan di negeri Republik tetapi kekuasaan di negeri Republik yang merasa Kerajaan. Presiden rasa Raja. Menjadi Republik khayalan yang seolah berskala gaul dunia, padahal kualitas lokal. Dipilih tapi direkayasa, Demi rakyat, namun kepentingan pejabat. Memberantas korupsi, padahal memelihara koruptor. Seakan sederhana dan tidak ambisi, tapi memeluk erat kursi.

Republik khayalan seperti Dunia Fantasi yang di dalamnya ada istana boneka. Berperahu dengan nyaman, tapi semua yang ada di sekitar hanya boneka. Menikmati kepalsuan.

Kasihan bangsa jika dipimpin oleh orang yang penuh halusinasi. Citra yang utama bukan cita cita atau realita. Raja nista yang dicitrakan mulia.

*) Pemerhati Politik

Bandung, 19 Januari 2020

Baca Juga
awefawef97135
%d bloggers like this: