Di Balik Kaburnya Enam Tahanan Palestina dari Penjara Penjajah

Polisi penjajah dan wartawan berkumpul di sekitar lubang yang digunakan oleh 6 warga Palestina untuk kabur dari Penjara Gilboa setelah mereka menggali terowongan di bawah wastafel, Senin (6/9/21) (Jalaa Marey/AFP).

SALAM-ONLINE.COM: Kaburnya enam tahanan Palestina dari Penjara Gilboa, di bawah keamanan sangat ketat Zionis telah mengungkap penderitaan besar para tahanan yang ditahan oleh penjajah. Hampir setiap keluarga Palestina akrab dengan prosedur penangkapan penjajah.

Setidaknya 25 persen penduduk Palestina telah ditahan oleh penjajah dalam beberapa dekade terakhir. Ada seorang tahanan atau mantan tahanan di hampir setiap rumah warga Palestina. Begitu banyak, pada kenyataannya, entitas Zionis memiliki kamp-kamp penahanan dan sejumlah penjara di bawah pengawasan tentara.

Beberapa penjara penjajah berasal dari era Mandat Kolonial Inggris, yang berakhir pada 1948. Lainnya dibangun oleh Zionis, termasuk Gilboa. Puluhan ribu orang Palestina telah merasakan penderitaan di penjara-penjara yang dikontrol oleh otoritas penjajah itu.

Keluarga Zakaria Zubeidi, salah seorang dari enam tahanan Palestina yang melarikan diri dari penjara Gilboa, sedang melihat berita di televisi pada 7 September 2021. (Foto: Jaafar Ashtiyeh/AFP)

Penjara Zionis memiliki beberapa bagian, termasuk blok isolasi di mana satu atau dua tahanan dipisahkan dari yang lain, tergantung pada tingkat keparahan dari “pelanggaran” yang dituduhkan kepada warga Palestina tersebut. Semua diputuskan oleh “pengadilan” penjajah. Bahkan mungkin kasus mereka dikenal sebagai pemimpin perlawanan.

Para tahanan yang melarikan diri dari penjara Gilboa telah menghabiskan waktu lama di blok isolasi—yang memiliki lusinan sel saling berhadapan dan dipisahkan oleh koridor selebar dua meter. Luas pekarangan sekitar 15 kali 8 meter, dikelilingi tembok setinggi 3 meter yang dilapisi jeruji besi. Akan sulit bahkan bagi seekor burung untuk melewatinya.

Seorang petugas polisi berjaga-jaga dari menara pemantau di Penjara Gilboa, wilayah utara jajahan Zionis, pada Senin, 6 September 2021 (Foto: Jalaa Marey/AFP)

Di bagian lain, sel masing-masing menampung hingga 25 tahanan, yang biasanya tidak cukup bagi siapa pun untuk bergerak dengan mudah. Setiap tahanan memiliki ruang pribadi sekitar 1,5 meter persegi. Tahanan dapat pergi ke halaman penjara bersama selama dua atau tiga jam sehari.

Baca Juga

Area penahanan udara yang terbuka telah dibangun untuk mengakomodasi peningkatan jumlah tahanan. Lebih dari 1.000 tahanan menempati tenda-tenda yang masing-masing menampung 20 lebih tahanan.

Para petugas polisipenjajah tengah melacak dan menyelidiki daerah di mana enam tahanan Palestina berhasil melarikan diri dari penjara Gilboa pada malam 6 September 2021. (Foto: Amir Levy/Getty Images)

Penindasan oleh otoritas penjara yang marak, menciptakan kondisi buruk dan tak manusiawi bagi para tahanan Palestina. Ketika amunisi dan peluru karet ditembakkan ke para tahanan, membuat kondisi kehidupan semakin buruk. Hukuman sewenang-wenang lainnya termasuk penyerangan fisik, digantung di tiang telepon pada siang hari ketika matahari berada di puncak teriknya, kurungan isolasi dan penggeledahan yang dilakukan sampai tahanan ditelanjangi.

Praktik semena-mena lainnya adalah memberi tahanan nomor sebagai alat untuk berkomunikasi. Para tahanan tidak diperbolehkan menggunakan nama mereka saat berkomunikasi dengan otoritas penjara.

Personel keamanan penjajah (Zionis) mencari bukti di luar Penjara Gilboa setelah enam warga Palestina berhasil melarikan diri pada Semin 6 September 2021. (Foto: Jalaa Marey/AFP)

Hukuman kolektif di tengah malam: menggantung tahanan di luar pada malam hari dalam kondisi yang sangat dingin; penggunaan gas air mata; penyitaan kertas, buku catatan dan pena; melarang surat kabar; melarang kunjungan keluarga; dan memotong pasokan air. Kepadatan karena banyaknya jumlah tahanan, juga merupakan masalah serius. Selain itu banyak pula tahanan yang tidak memiliki toilet atau air di sel mereka.

Fakta bahwa enam tahanan berhasil melarikan diri dari Penjara Gilboa terlepas dari kondisinya, terlepas dari keamanan yang ketat, merupakan bukti tekad dan kecerdikan mereka. Tidak peduli apa yang terjadi selanjutnya, mereka (para tahanan yang berhasil kabur itu) harus diberi hormat dan patut diapresiasi. (mus)

Sumber: Middle East Monitor (MEMO)

Baca Juga
awefawef104289