Ambang Batas 20% untuk Syarat Pengajuan Capres Merusak Demokrasi

Catatan M Rizal Fadillah*

M Rizal Fadillah

SALAM-ONLINE.COM: Adanya Presidential Threshold (ambang batas perolehan suara yang harus diperoleh parpol dalam pengajuan Calon Presiden) adalah gambaran tidak demokratisnya sistem berpolitik bangsa. Apalagi dengan angka 20%, maka sangat kentara desain “political discrimination” yang tajam untuk menggerus kedaulatan rakyat.

Partai politik adalah pilar utama negara demokrasi yang memiliki fungsi strategis dalam rekrutmen, sosialisasi kebijakan, artikulasi maupun agregasi politik. Sebagai institusi dalam infrastruktur politik, keberadaan dan peran partai politik tidak mungkin dapat dinafikan. Keragaman paham dan ideologi menyebabkan kemajemukan dalam pengelompokan politik.

Sayangnya dalam praktik politik, partai politik sebagai elemen demokrasi sering menampilkan diri sebagai institusi yang paling tidak demokratis. Kekuasaan tidak pada anggota partai. Pimpinan atau lebih spesifiknya Ketua Umum Partai justru memiliki kekuasaan yang sangat besar. Menjadi penentu, pengendali dan pengetuk palu hak veto.

Partai politik ketika mengampanyekan isu demokrasi sebenarnya sedang menipu dirinya sendiri karena ia berada di antara dua tiang penyangga, yaitu quasi dan ambivalensi. Antara otokrasi dan oligarkhi. Sulit membedakan antara menegakkan kebenaran dengan kebetulan saja bervisi benar. Sisanya adalah memperbesar kekuasaan sendiri dengan cara yang tidak benar.

Baca Juga

Dalam memperbesar kekuasaannya sendiri kelicikan dilakukan. Contohnya adalah Presidential Threshold 20%. Partai pemilik 20% melenggang, koalisi dibuat untuk hegemoni, hak rakyat habis dikebiri. Digiring ke sana kemari seperti biri-biri agar mau memilih yang sudah terpasang jadi. Kompetisi pun hanya menjadi permainan di antara elite mereka sendiri.

Memang, di negara Indonesia pada rezim model begini, jika jujur ditanyakan siapa elemen demokrasi yang paling tidak demokratis? Maka jawabannya tentu bukan TNI atau Polisi, tetapi partai politik.

Partai Politik adalah perusak demokrasi!

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Baca Juga
awefawef105354