Ganjar Datang, Jemaat Bubar

Catatan M Rizal Fadillah*

Ganjar Pranowo, batal beri sambutan via zoom di acara natal Ikatan Mahasiswa Pegunungan Jayawijaya di Megamendung, Bogor, Jawa Barat, karena para mahasiswa langsung “walk out”, meninggalkan ruangan

SALAM-ONLINE.COM: Kiriman berita tokoh nasional asal Papua Natalius Pigai cukup menarik. Saat acara Natal Ikatan Mahasiswa Pegunungan Jayawijaya se-Jawa, Bali dan Sumatera di Megamendung, Bogor, Jabar, Selasa (28/12/2021), tiba-tiba melalui Zoom muncul sosok Gubernur Jateng Ganjar Pranowo hendak memberi sambutan.

Sontak mahasiswa terkejut. Para mahasiswa langsung “walk out”. Meninggalkan ruangan. Dua orang yang diketahui tim medsos yang hadir diusir jemaat dan “kabur” dengan Innova bernopol H 1270 XG. Wuih, mobil tim medsos pun sengaja datang dari Semarang. Akhirnya sambutan “selundupan” Ganjar batal. Misi politik di arena ritual itu gagal total.

Ganjar atau timnya gencar berkampanye untuk Pilpres 2024. Tidak cukup deklarasi oleh para relawannya. Agenda Sambutan “selundupan” pada acara Natal di Megamendung adalah contoh pencarian ruang kampanye. Meski pasti dibantah bukan inisiatifnya, tetapi rasanya tidak mungkin tim berani “nyelonong” tanpa restunya. Pakai mobil H pula.

Tim medsos yang datang dari Semarang diusir jemaat dan “kabur” dengan Innova bernomor polisi H 1270 XG
Baca Juga

Ganjar bukan calon autentik, besar dugaan orbitan. Ia mengeles dengan pengakuan tidak ikut capres-capresan. Malu pada Covid. Praktiknya kasus e-KTP yang membelitnya nampak diabaikan. Benturan kepentingan PDIP dengan pencalonan Puan diatasi dengan survei buatan. Top up atau mark up mudah untuk dilakukan asal ada bandar yang siap berjudi.

Jika Ganjar adalah figur yang sengaja digadang-gadang untuk menjadi boneka oligarki baru, maka demokrasi semakin terancam. Negara cukong akan terus dilestarikan. Karenanya jika rakyat kini melakukan konsolidasi dan berteriak melawan Ganjar, bukan semata tak suka pada figurnya. Tetapi, ini adalah wujud dari perlawanan pada sistem pemerintahan oligarki yang ingin dibangun secara berkelanjutan.

Berita dari pejuang HAM dan demokrasi Natalius Pigai tentang bubarnya peserta Natal Megamendung akibat dari “hadirnya” Ganjar Pranowo sangat menarik. Mahasiswa Papua bukan sekadar menolak Ganjar “sang penyelonong”, tetapi ini sebagai perlawanan Ikatan Mahasiswa Pegunungan Jayawijaya pada cara “menghalalkan segala cara” untuk melanggengkan kekuasaan oligarki.

Ganjar datang Jemaat bubar!

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Baca Juga
awefawef105441