Reshuffle Gak Ngaruh

Catatan M Rizal Fadillah*

SALAM-ONLINE.COM: Reshuffle mini terjadi juga. Nuansanya penghiburan untuk dua partai koalisi yang lama mangap-mangap gak dapet-dapet, PAN dan PBB. Ketum PAN Zulkifli Hasan memperoleh Menteri Perdagangan, sementara Sekjen PBB Afriansyah Noor mendapat “hadiah” sebagai Wakil Menteri Tenaga Kerja.

Selainnya, mantan Panglima TNI Hadi Tjahjanto diminta mengawal tanah sebagai Menteri ATR/BPN. Wamen ATR/BPN ganti orang yang masih sesama PSI, Raja Juli, menggantikan Surya Tjandra. Satu lagi Wakil Menteri Dalam Negeri John Wempi Wetipo, putra Papua.

Sederhana saja nampaknya reshuffle kali ini. Sebenarnya, jangankan sederhana, untuk yang besar-besaran sekali pun reshuffle gak ngaruh apa-apa untuk dua hal. Pertama, kepentingan rakyat dan kedua perbaikan kinerja Pemerintahan. Dua Menteri dan tiga Wakil Menteri baru hanya bagi-bagi kursi dan gilir-gilir orang.

Dilihat dari kompetensi juga tidak pas. Zulhas berpengalaman di bidang kehutanan, HadiTjahjanto Angkatan Udara yang mungkin diposisikan untuk menakut-nakuti urusan Darat, khususnya tanah IKN (Ibu Kota Negara). Tiga lainnya sama saja konteks bagi-bagi dan gilir-gilir kursi. Kementerian adalah kue untuk dibagi dan dinikmati.

Reshuffle gak ngaruh untuk membawa Pemerintahan Joko Widodo menjadi “husnul khotimah”. Grafik kinerja pemerintahannya terus menurun. Para Menteri dan Wakil Menteri yang baru dilantik dinilai tidak memiliki daya dongkrak. Apalagi spektakuler.

Reshuffle gak ngaruh karena para Menteri berbasis Partai sedang asyik menyiapkan Pemilu legislatif maupun Pilpres. Karenanya Polarisasi tetap akan terjadi, bahkan semakin tajam. Kekecewaan pada komposisi hasil reshuffle juga diprediksi mempertajam konflik.

Baca Juga

Reshuffle gak ngaruh bagi oligarki, karenanya negara tidak akan menjadi lebih demokratis. Oligarki tetap berkuasa dan menentukan arah bangsa. Menjadi cukong bagi para pejabat yang diangkat dan dipilih. Presiden dan kabinetnya adalah wayang-wayang politik yang dimainkan.

Reshuffle gak ngaruh untuk mengubah orientasi pembangunan yang materialistis. Agama dan spiritualitas bangsa yang tetap terpinggirkan. Teriak investasi sambil utang luar negeri yang terus membengkak. Reshuffle pun tidak akan meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Reshuffle gak ngaruh pada pengubahan tuntutan rakyat yang ingin Jokowi cepat-cepat disudahi. Mundur demi kebaikan negeri. Memberi kesempatan pada pemimpin yang lebih cerdas, jujur dan kapabel. Pemimpin yang mampu memperbaiki kerusakan parah atas semua lini kehidupan berbangsa dan bernegara.

Reshuffle gak ngaruh apa-apa selain upaya Jokowi untuk berbagi demi menyelamatkan diri dan kroni.

Hanya itu saja, enteng kok.

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Baca Juga
awefawef108256