Cerita Dua Bersaudara Salah Tangkap, Dibebaskan Setelah Dua Dekade Mendekam di Guantanamo

Penjara paling sadis di dunia di Guantanamo, milik AS, tempat penyiksaan untuk kelompok militan Islam

SALAM-ONLINE.COM: Pengacara dua bersaudara yang dibebaskan dari penjara paling sadis di dunia, Teluk Guantanamo, pada tahun 2021 berencana menuntut penahanan mereka selama hampir dua dekade. Mereka mendekam dalam penjara tempat penyiksaan kelompok militan Islam itu tanpa dakwaan/pengadilan.

Abdul (55) dan Ahmed Rabbani (53), dua warga negara Pakistan berlatar belakang etnis Burma Rohingya, pada Jumat (24/2/2023) tiba di kota Karachi. Menurut pengacara mereka kepada Middle East Eye (MEE), dua bersaudara itu dibebaskan dari pusat penahanan Teluk Guantanamo, tempat mereka ditahan, tanpa dakwaan (pengadilan) selama hampir dua dekade.

“Perjalanan jauh dari kedalaman Guantanamo dan satu hal yang akan saya lakukan di Karachi adalah mendapatkan terapi untuk mereka,” kata Clive Stafford Smith, seorang pengacara hak asasi manusia dan direktur 3DCentre, sebuah kelompok advokasi hukum yang berbasis di Dorset, Inggris.

Smith, sang pengacara, mengatakan kepada MEE, sementara keduanya akhirnya dibebaskan, “keadilan” terus menghindar dari mereka setelah menghabiskan hampir dua dekade dalam penahanan tanpa didakwa melakukan kejahatan (terorisme).

“Dalam hal masa depan, saya akan menuntut untuk mereka, tetapi peluang kompensasi mereka tipis. Mereka juga tidak akan mendapatkan permintaan maaf yang sederhana,” ujar Smith.

Dua bersaudara itu ditangkap pada September 2002 oleh dinas keamanan Pakistan di kota Karachi dan dipindahkan ke tahanan CIA (badan intelijen Amerika Serikat) selama 545 hari, sebelum dikirim ke Guantanamo pada tahun 2004.

Penjara Guantanamo milik AS, terletak di pantai Teluk Guantánamo di tenggara Kuba

Selama berada dalam tahanan CIA, Ahmed Rabbani adalah salah satu tahanan yang menjadi sasaran program penyiksaan badan tersebut, yang dikenal sebagai “program interogasi yang ditingkatkan”, demikian menurut Laporan Penyiksaan Senat 2014. Laporan tersebut juga menemukan bahwa Rabbani adalah korban kesalahan identitas, salah tangkap dan dianggap sebagai militan Al-Qaidah berpangkat tinggi bernama Hassan Ghul.

Dia terdaftar di antara 17 tahanan yang menjadi sasaran teknik interogasi “tidak sah” tanpa sepengetahuan markas CIA.

“Tragedi hampir dua dekade pemenjaraan tidak adil bagi Ahmed Rabbani dan Abdul menunjukkan seberapa jauh AS menyimpang dari prinsip-prinsip pendiriannya selama era ‘perang melawan teror’,” kata direktur Reprieve US, Maya Foa kepada MEE.

“Para interogatornya tahu bahwa mereka menangkap orang yang salah, tetapi tetap menyiksanya, dan kemudian mengajukan kasus terhadapnya menggunakan kesaksian palsu dari korban penyiksaan lainnya untuk membenarkan penahanannya tanpa batas waktu.”

Kedua bersaudara itu akan dipersatukan kembali dengan keluarga mereka. Ahmed untuk pertama kalinya akan bertemu dengan putranya Jawad, yang lahir setelah dia ditangkap. MEE berbicara kepada Jawad tahun lalu mengenai tidak pernah bertemu ayahnya.

Bergerak menuju pengosongan Guantanamo

Selama berada di Guantanamo, Ahmed menjadi seniman yang produktif. Menurut Associated Press (AP), dia diharapkan membawa beberapa karya seninya ketika dibebaskan. Awal bulan ini, Pentagon mencabut larangan era Trump untuk merilis karya seni tahanan Guantanamo.

Smith mengatakan, akan ada pertunjukan seni di Karachi akhir tahun ini dengan Ahmed dan beberapa seniman Pakistan yang terinspirasi olehnya.

Tidak banyak yang diketahui tentang sang kakak, Abdul. Kedua bersaudara itu dibebaskan oleh pemerintahan Biden pada tahun 2021.

Mereka adalah narapidana terbaru yang dibebaskan dari tahanan AS, saat negara itu memutuskan untuk mengosongkan dan melakukan penutupan terhadap penjara tersebut.

Pembebasan Abdul dan Ahmed Rabbani dilakukan beberapa bulan setelah Saifullah Paracha yang berusia 75 tahun dibebaskan dari penjara dan juga dipulangkan ke Pakistan.

Tiga puluh dua tahanan tetap berada di Teluk Guantanamo, termasuk 18 orang yang memenuhi syarat untuk dipindahkan—jika ada negara pihak ketiga yang stabil menerima mereka, kata Pentagon.

Baca Juga

Banyak yang berasal dari Yaman, negara yang dilanda perang, sehingga sulit akan mendapatkan layanan. Artinya, meski berasal dari Yaman, mereka kabarnya tak akan dikirim ke negara yang masih dilanda konflik itu.

Salah seorang terpidana, Majid Khan, juga dibebaskan bulan ini dan dipindahkan ke Belize, sebuah negara kecil di pesisir timur Amerika Tengah, berbatasan dengan Meksiko di sebelah barat laut dan Guatemala di barat dan selatan.

Khan adalah mantan tahanan pertama jaringan penjara bawah tanah CIA di luar negeri yang bersaksi secara terbuka tentang perlakuan buruk dan keji yang diterimanya selama di penjara Guantanamo. Khan mengatakan dia disiksa, dilecehkan secara seksual, digantung telanjang dari balok langit-langit untuk waktu yang lama, dan tidak boleh tidur selama berhari-hari.

Kamp penyiksaan 

Kamp penahanan Teluk Guantánamo, juga disebut Gitmo, adalah penjara milik AS, di Pangkalan Angkatan Laut Teluk Guantánamo, terletak di pantai Teluk Guantánamo di tenggara Kuba. Dibangun secara bertahap mulai tahun 2002, kamp penahanan Teluk Guantánamo (sering disebut Gitmo, yang juga merupakan nama pangkalan angkatan laut) digunakan untuk menampung militan Muslim atau tertuduh “teroris” yang ditangkap oleh pasukan AS di Afghanistan, Irak, dan di tempat lain (lihat juga Perang Irak).

Britannica, Jumat (24/2/2023) melansir banyaknya kritik dan protes di seluruh dunia terhadap penjara ini karena melakukan pelanggaran hak hukum tahanan di bawah Konvensi Jenewa dan jadi tempat penyiksaan atau perlakuan kekerasan terhadap tahanan yang dilakukan oleh otoritas AS.

Pada awal 2002, kamp tersebut mulai menerima kelompok Al-Qaidah dan pejuang Taliban yang saat memerintah Afghanistan (tahun 2001) dituduh menyembunyikan Pemimpin Al-Qaidah Usamah bin Laden dan para pengikutnya.

Akhirnya ratusan tahanan dari beberapa negara ditahan di kamp tersebut tanpa dakwaan dan tanpa sarana hukum untuk menggugat penahanan mereka. Presiden AS George W. Bush saat itu menyatakan bahwa ia tidak berkewajiban untuk memberikan perlindungan konstitusional dasar kepada para tahanan, karena pangkalan itu berada di luar wilayah AS, juga tidak diharuskan untuk mematuhi Konvensi Jenewa tentang perlakuan terhadap tawanan perang dan warga sipil selama masa perang, seperti yang dilakukan oleh konvensi tersebut. tidak berlaku untuk “kombatan musuh yang melanggar hukum”.

Pada 2006 Mahkamah Agung AS menyatakan bahwa sistem militer yang digunakan untuk mengadili tahanan yang ditahan di Guantánamo melanggar Konvensi Jenewa dan Uniform Code of Military Justice.

Para pengunjuk rasa di luar kedutaan Amerika di London menuntut penutupan kamp penahanan AS di Teluk Guantánamo, Kuba; Januari 2008.

Kamp tersebut berulang kali dikutuk oleh organisasi hak asasi manusia dan kemanusiaan internasional—termasuk Amnesty International, Human Rights Watch dan Komite Palang Merah Internasional—serta Uni Eropa dan Organisasi Negara-negara Amerika (OAS), karena dugaan pelanggaran kemanusiaan. pelanggaran hak, termasuk penggunaan berbagai bentuk penyiksaan selama interogasi.

Menanggapi kritik tersebut, pemerintahan Bush umumnya bersikeras bahwa para tahanan dirawat dengan baik dan bahwa tidak ada “teknik interogasi yang ditingkatkan” yang digunakan untuk menyiksa para tahanan. (Namun, pada tahun 2009, pejabat AS yang bertanggung jawab atas komisi militer di Guantánamo menyatakan bahwa tahanan yang diduga sebagai pembajak dalam serangan 11 September tidak dapat diadili karena dia telah disiksa).

Pada tanggal 22 Januari 2009, Presiden Demokrat. Barack Obama memenuhi janji kampanyenya dengan memerintahkan penutupan fasilitas di Guantánamo dalam waktu satu tahun dan meninjau kembali cara untuk memindahkan tahanan ke Amerika Serikat untuk dipenjara atau diadili. Dia juga meminta interogator untuk hanya menggunakan teknik yang terdapat dalam manual lapangan Angkatan Darat AS tentang interogasi.

Penutupan kamp Guantánamo kemudian ditunda oleh oposisi dari Partai Republik dan beberapa Demokrat di Kongres, yang berpendapat bahwa menampung para tahanan di penjara di wilayah AS akan membahayakan keamanan nasional. Pada tahun 2013, lebih dari separuh dari 166 tahanan kamp, beberapa di antaranya telah dibebaskan atau dipindahkan, melakukan mogok makan untuk menarik perhatian terhadap situasi mereka.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Sabtu, 13 Februari 2021 mulai mengkaji rencana penutupan penjara tersebut. Dan saat ini penutupan tersebut sedang berproses.

Penutupan penjara Guantanamo ini ditargetkan akan dilakukan sebelum akhir masa jabatan Biden.

Pada konferensi pers, Sabtu (13/2/2021), Biden menyebut rencana ini melanjutkan janji kampanye yang belum terpenuhi dari pemerintahan era Presiden Barack Obama. Saat itu, Biden menjabat Wakil Presiden AS. []

Sumber: MEE, britannica

Baca Juga
awefawef109717