Zionis Yahudi Melemahkan Musuh-musuhnya, di Antaranya Lewat Rokok!

Modus: Meracuni. Melemahkan. Mematikan

ZIONISME (salam-online.com): Yahudi adalah bangsa picik, lagi jahat. Ketika Yahudi menjadi aktor  produsen asap (rokok) mematikan itu, namun di saat itu pula mereka mengutuk penggunaan (bahkan pelarangannya) di negeri mereka sendiri. Itu memang salah satu modus Zionis Yahudi dalam melemahkan musuh-musuhnya, khususnya umat Islam.

Perlu dicatat, Philip Morris, pabrik rokok terbesar di Amerika menyumbangkan 12% dari keuntungan bersihnya ke Israel.

Saat ini jumlah perokok di seluruh dunia mencapai angka 1,15 milyar orang. Jika 400 juta di antaranya adalah perokok Muslim, berarti umat Islam menyumbang 35% dari jumlah perokok dunia. Laba yang diraih oleh produsen rokok bermerek Marlboro, Merit, Benson, L&M itu setiap bungkusnya pun mencapai 10%.

DR Stephen Carr Leon pernah meneliti tentang pengembangan kualitas hidup orang Israel atau orang Yahudi. Hasil penelitian tentang Genetika dan DNA meyakinkan bahwa nikotin akan merusak sel utama yang ada di otak manusia yang dampaknya tidak hanya kepada si perokok, tapi juga akan mempengaruhi “gen” atau keturunannya.

Pengaruh yang utama adalah dapat membuat orang dan keturunannya menjadi “bodoh” atau “dungu”. Jadi sekali lagi, jika penghasil rokok terbesar di dunia ini adalah orang Yahudi , tetapi yang merokok, bukan orang Yahudi. Ironis sekali. Siapakah yang kemudian menjadi konsumen asap-asap rokok buatan Zionis itu? Anda, orangtua Anda, atau anak kita? Hanya kita yang bisa menjawab.

Dan yang lebih mengkhawatirkan lagi, kita sebagai umat Islam justru meninggalkan pilar asasi kita kepada seorang anak, yakni pendidikan Tauhid dan Al-Qur’an sejak usia dini. Kita umat Islam kadang lebih sibuk pada asesoris parenting, seperti konsep “jangan katakan tidak” pada anak, dan lain sebagainya. Anda mungkin pernah mendengar, kenapa pendidikan Al-Qur’an seperti menghapal diabaikan pada usia dini oleh psikolog Muslim, alasannya mengganggu kognisi seorang anak. Ironis!

Jangan biarkan keturunan kita menjadi lemah karena zat berbahaya ini

1. Sebatang rokok mengandung 4.000 (empat ribu) zat/bahan kimia berbahaya bagi kesehatan tubuh manusia, di antaranya:

-aceton, zat penghapus cat

-hydrogen cianide, racun untuk hukuman mati

-methanol, bahan bakar roket
-ammonia, dimethrilnitrosamine, pembersih lantai
-nepthalene, kapur barus
-toluene, pelarut industri
-polonium, bahan bakar korek api
-arsenic, racun mematikan serangga
-cadmium, bahan aki mobil
-carbon monoxide dan bhutane, gas beracun dari knalpot

2. Ada 24 penyakit fatal akibat merokok:

Rokok merupakan salah satu penyebab utama serangan jantung. Kematian seorang perokok akibat penyakit jantung lebih banyak dibanding kematian akibat kanker paru-paru. Bahkan rokok rendah tar atau rendah nikotin tidak akan mengurangi risiko penyakit jantung. Karena beberapa dari rokok-rokok yang menggunakan filter meningkatkan jumlah karbon monoksida yang dihirup, yang membuat rokok tersebut bahkan lebih buruk untuk jantung daripada rokok yang tidak menggunakan filter.

Nikotin yang dikandung dalam sebatang rokok bisa membuat jantung perokok berdebar lebih cepat dan meningkatkan kebutuhan tubuh perokok akan oksigen. Asap rokok juga mengandung karbon monoksida yang beracun. Zat beracun ini berjalan menuju aliran darah dan sebenarnya menghalangi aliran oksigen ke jantung dan ke organ-organ penting lainnya. Nikotin dapat mempersempit pembuluh darah sehingga lebih memperlambat lagi aliran oksigen. Itu sebabnya para perokok memiliki risiko terkena penyakit jantung yang sangat tinggi.

Jangan biarkan “pertahanan” kita jebol

Asap rokok dari tembakau mengandung banyak zat kimia penyebab kanker. Asap yang dihisap mengandung berbagai zat kimia yang dapat merusak paru-paru. Zat ini dapat memicu terjadinya kanker khususnya pada paru-paru. Kanker paru-paru merupakan kanker yang paling umum yang diakibatkan oleh merokok. Penyebaran kanker paru-paru dalam tubuh terjadi secara senyap hingga menjadi stadium yang lebih tinggi. Dalam banyak kasus, kanker paru-paru membunuh dengan cepat.

Perokok berat yang sudah bertahun-tahun akan mengalami EMFISEMA. Emfisema merupakan penyakit yang secara bertahap akan membuat paru-paru kehilangan elastisitasnya. Jika paru-paru kehilangan keelastikannya, maka akan sulit untuk mengeluarkan udara kotor. Tanda-tandanya adalah mulai mengalami kesulitan bernapas pada pagi dan malam hari. Lalu mudah terengah-engah. Tanda lainnya adalah sering mengalami flu berat, disertai dengan batuk yang berat, dan mungkin dengan bronkhitis kronis. Batuknya sering kali tidak berhenti dan menjadi kronis.

Menyerang paru-paru dan jantung

Hasil penelitian terhadap para perokok menunjukkan bahwa wajah para perokok pria maupun wanita lebih cepat keriput dibandingkan mereka yang tidak merokok. Proses penuaan dini tersebut meningkat sesuai dengan kebiasaan dan jumlah batang rokok yang dihisap. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa para perokok berat memiliki keriput pada kulit hampir lima kali lipat dibandingkan orang yang tidak merokok. Bahkan proses penuaan dini sudah dimulai bagi para remaja yang merokok seperti kulit keriput, gigi menguning, dan napas tak sedap.

Dampak negatif merokok tidak hanya membahayakan paru-paru, jantung, dan saluran pernapasan. Kebiasaan merokok menurut penelitian bisa merusak jaringan tubuh lainnya. Belasan penyakit yang berkaitan dengan penggunaan tembakau bahkan mencakup pneumonia (radang paru-paru), penyakit gusi, leukemia, katarak, kanker ginjal, kanker serviks, dan sakit pada pankreas. Penyebabnya karena racun dari asap rokok menyebar ke mana-mana melalui aliran darah. Merokok dapat mengakibatkan penyakit di hampir setiap organ tubuh.

Duit “hangus terbakar”, fisik rusakZionis terbahak-bahak, perusahaan rokok mereguk untung besar

Nikotin yang terhisap ke dalam tubuh manusia akan merusak jaringan sel tubuh, termasuk yang paling rentan adalah sel otak. Seorang bapak perokok dipastikan akan mempunyai anak /keturunan yang rendah tingkat kecerdasannya (bodoh) karena sel otaknya telah tercemari racun rokok sejak dalam kandungan.

Nah, jika kita mau berpikir, merenungi dan menyadari, sang musuh, Zionis Yahudi, dengan berbagai cara dan modus berupaya melemahkan dan menghancurkan musuh-musuhnya, utamanya umat Islam, di antaranya lewat racun bernama rokok, maka tentu kita buru-buru berhenti merokok!

Tapi, umumnya, umat Islam sulit melakukan hal di atas. Bahkan dengan berbagai dalih dikeluarkan untuk mempertahankan nafsu kecanduannya itu. Padahal, seseorang merokok, tak hanya merusak dirinya, tapi juga merugikan lingkungan, rumah, dan anak-anak keturunannya.

“Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya meninggalkan keturunan (generasi) yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap keadaan (kehidupan)nya (sepeninggal mereka). Maka hendaklah mereka bertakwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar,” (QS an-Nisaa’: 9).

(zionisyahudi/salampos/salam-online)

Baca Juga
awefawef5159
%d bloggers like this: